As Salam.

IMG-20180622-WA0002

Advertisements

7 hari sahaja.

Di Dunia Ini Tidak Ada Manusia yang Keramat!

Tajuk di atas saya ambil dari ucapan Guru saya ketika pertama kali bertemu beliau disebuah Surau (tempat zikir). Kejadian itu sudah lama terjadi, akan tetapi sampai sekarang masih tersimpan dalam ingatan saya, menjadi kenangan yang sangat sukar dilupakan.

Suatu hari, saya masih ingat hari itu adalah hari Jumaat jam 8 pagi. Seperti biasa Guru saya melayani murid-murid nya, ada yang menyampaikan masalah, mohon di doakan, ingin berubat atau juga sekadar mendengar kuliah beliau yang menyejukkan hati. Sebagai orang baru, saya tidak berani duduk didepan dan Guru saya selalu menyapa semua orang dengan ramah, menyapa satu persatu. Kalau orang yang belum dikenal biasanya beliau menyapa dengan panggilan “Anak Muda” untuk orang yang masih muda dan “Bapak” untuk yang setengah baya dan “orang tua” untuk yang telah berumur lanjut.

Ketika Beliau memberikan ceramah dihadapan murid-murid nya (saat itu yang ada lebih kurang 30 orang), tiba-tiba Beliau menatap saya dan bertanya:

“Anak Muda, di dunia ini apa ada orang yang keramat?”. Saya diam tidak berani menjawab,

Sebenarnya saya ingin sekali menjawab pertanyaan itu, menurut saya di dunia ini memang ada orang keramat (karomah). Sebagai seorang yang suka membaca, saya banyak membaca cerita-cerita para wali yang memiliki kehebatan-kehebatan diluar batas kemampuan manusia, ada yang boleh berjalan di atas air seperti Zunnun al Mishri, memasak tanpa api dilakukan oleh Rabi’ah al-Adawiyah, bahkan ada yang boleh terbang, Semua kekeramatan itu kalau diceritakan sangat banyak dan saya sendiri pernah bertemu dengan orang yang menceritakan kekeramatan seorang Syeikh yang boleh berulang alik ke Mekah dalam sekelip mata.

Saya juga mendengar cerita dari abang-abang senior yang Guru saya juga sangat Keramat. Beliau pernah menolong muridnya yang tenggelam di laut pada saat yang sama beliau sedang makan dengan santai di rumahnya. Pernah tidak basah dalam hujan dan juga pernah berjalan di atas air, .. Kekeramatan beliau sangat banyak, Tetapi kenapa Beliau mengatakan tidak ada manusia yang keramat?

Guru saya seperti mengetahui apa yang tersimpan dalam fikiran saya dan beliau berkata, “Kalau ada orang yang punya kelebihan sebenarnya itu bukan kemampuan dia, itu semua adalah pemberian Tuhan”

“Anak Muda, di dunia ini tidak ada manusia yang keramat, kerana mereka beserta dengan yang Maha Keramat maka dengan automatik mereka ikut keramat, Seluruh wali-wali di dunia ini tidak ada yang bercita-cita memiliki kemampuan-kemampuan luar biasa, mereka sepenuhnya berserah diri kepada ALLAH SWT semata ”.

Kemudian sambil tersenyum beliau berkata, “Anak Muda, cuba kamu masuk ke dalam kandang kambing, tinggal disana selama 7 hari 7 malam, boleh memakai baju nipis atau baju tebal, nanti pasti badan kamu berbau kambing”.

“Kalau kamu menginap di Alkah Tuhan, disana banyak malaikat-Nya, selama 7 hari 7 malam kamu di sana, sudah pasti bau kamu seperti bau malaikat dan syaitan pun bingung, susah membezakan apakah ini manusia atau malaikat”

Selaku orang baru dan masih sangat awam dengan ilmu hakikat saya masih bingung dengan tamsilan yang diberikan Guru saya. Kemudian Beliau bertanya, “Kamu kuliah dimana?”

“Fakulti Teknik” jawab saya.

Beliau berkata, “Bererti kamu akan faham dengan Ilmu Kimia. Cuba kamu ambil gula kemudian larutkan dalam air, dan kamu jilat, pasti air itu manis rasanya. Yang manis itu air nya atau gula nya anak muda?”

Saya jawab “Air nya Guru!”

Beliau tertawa dan yang hadir disitu ikut tertawa. Kemudian beliau berkata, “Yang manis itu gulanya lah.., selama dunia ini tercipta belum pernah ada air yang manis, penyebab air menjadi manis ketika di jilat kerana didalamnya ada unsur gula. Mereka (air dan gula) tidak bersatu kerana terdiri dari unsur yang berbeza. Kalau kamu panaskan air, maka wap air akan naik ke udara kembali menjadi Hidrogen dan Oksigen sedangkan gula tetap tinggal menjadi gula”

Sekarang saya sudah mulai faham apa yang dimaksud Guru saya, tapi masih belum boleh mengaitkan antara keramat dengan misalan yang beliau sampaikan.

Kemudian beliau berkata, “Ambil sebuah besi, masukkan kedalam api, panaskan sampai besi itu membara, maka seluruh sifat-sifat api akan mengalir ke dalam besi, besi itu kelihatan seperti api dan api itu telah menyerupai besi. Antara api dengan besi tidak pernah bersatu, sifat-sifat api akan turun kepada besi disebabkan besi terus menerus bersama api. Api tetaplah menjadi api dan besi tetaplah menjadi besi”.

“Yang keramat itu Api anak muda, bukan besi! kerana dari api lah sumber panas itu. Tetapi jangan kamu cuba-cuba pegang besi yang membara, nanti kamu akan terbakar kerana sifat-sifat api telah turun kepada besi”

Mendengar ucapan itu saya seperti mendapat pencerahan, barulah saya faham apa yang beliau sampaikan. Pada hakikatnya tidak ada manusia yang hebat, manusia adalah makhluk lemah tiada daya upaya. Seorang wali adalah manusia sempurna yang telah lama tenggelam dalam alam ingat dan fana sehingga seluruh ujudnya telah diliputi oleh Nur Ilahi.

Kemudian saya memberanikan diri bertanya, “Guru, bagaimana saya boleh memperolehi kemampuan-kemampuan hebat itu?”

“Kamu ingin keramat anak muda?” Tanya Beliau

Saya jawab “Ya Guru”

Kemudian Beliau berkata, “Kalau tujuan kamu berguru untuk mencapai keramat, kamu tidak akan mendapatkannya, disini tidak pernah di ajarkan ilmu-ilmu hebat, yang diajarkan disini adalah ilmu berhubungan dengan ALLAH, ilmu bagaimana kita boleh merendahkan diri dengan serendah-rendahnya kepada ZAT YANG MAHA SEMPURNA.

Disini diajarkan bagaimana kita berubudiyah kepada-Nya. Tujuan menuntut ilmu tidak lain adalah ILAHI ANTA MAQSYUDI WARIDHAKA MATLUBI, Engkaulah yang aku maksud dan Ridho-Mu lah yang kami tuntut.

Kalau kamu ingin sakti carilah dukun bergurulah kesana, satu malam kamu langsung jadi hebat. Tapi nanti kalau meninggal dunia ruh kamu tidak kembali ke Tuhan, tetapi kembali kepada syaitan. Kalau ilmu yang kamu peroleh dari Laut Kidul nanti ruh kamu akan kembali ke Laut Kidul, kalau ilmu kamu berasal dari Gunung Kawi maka ruh kamu akan kembali ke Gunung Kawi, ruh kamu akan bergentayangan.”

Beliau berkata lagi, ”ilmu hak ini saya peroleh dari Guru saya, tidak pernah berubah dan tidak akan diubah dari dulu sampai sekarang, Guru saya memperolehnya dari Guru nya dan bersambung kepada Rasulullah SAW, kalau meninggal akan sekuburan dengan para Kekasih ALLAH.

Ubah lah niat mu itu anak muda, kalau kamu berguru disini untuk mencari keramat nanti kamu akan diperalat oleh syaitan dan Maqam mu tidak akan pernah naik”.

Saat itu saya menangis, dan saya juga hairan kenapa orang keras hati seperti saya boleh menangis tersedu-sedu. Saya mendekati Guru saya dan mencium tangannya dengan lama sekali, kemudian saya menyampaikan keinginan saya untuk berguru dengan ikhlas,

“Guru.., maafkan kesalahan saya, mohon di doakan saya agar lurus dalam berguru, saya tidak cari apa-apa guru. Berjumpa dengan Guru sudah merupakan kurnia yang luar biasa diberikan ALLAH kepada saya”.

Guru mengusap kepala saya dengan lembut dan saya kembali menangis.

Sejak saat itu saya tidak pernah lagi punya keinginan untuk menjadi keramat. Saya tidak pernah lagi berfikir tentang itu. Yang saya fikirkan bagaimana saya boleh mengabdikan diri yang hina ini kepada ALLAH SWT dengan sebenar-benar pengabdian.

Setelah mencium tangan Guru saya itu lah saya rasakan pencerahan yang luar biasa. Saya mengalami hal-hal unik, kejadian-kejadian luar biasa diluar batas kemampuan manusia biasa, 4 tahun lalu pernah ada orang tumbang ketika mahu memukul saya dan banyak lagi hal-hal ajaib yang saya alami.

Apakah yang saya alami itu sebahagian kekeramatan? Saya tidak boleh menjawabnya, kerana keajaiban yang saya alami tidak lain kerana saya bersentuhan dengan tangan Guru saya yang tidak pernah berpisah dari Tuhan.

Yang saya tahu Guru saya adalah seorang yang memiliki kekeramatan luar biasa, tapi tidak pernah menyombongkan diri, tidak pernah merasa hebat. Beliau selalu memuja ALLAH SWT. Kalau Guru saya seorang Wali ALLAH tidak pernah mengaku dirinya keramat, kenapa pula saya harus mengaku diri keramat?

[Catitan diambil dari Sufi Muda]

Istiqomah

*۞ بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ*

*سبحان الله*
*والحمدلله*
*ولا إله إلا الله*
*والله أكبر*

🔮ISTIQAMAH..
*SURAH AL MULK* setiap malam..
*۞* Penyelamat dari Azab Kubur..

~ Nabi saw tak kan tidur selagi tak baca *Surah AL MULK..*

💎Perbanyakkan Selawat tanda *Rindukn Nabi saw.😊*

*۞ Allahumma solli ‘ala Sayyidina Muhammad Wa’Ala Ali Sayyidina Muhammad ۞*